Make your own free website on Tripod.com

BAB SEMBAHYANG

PENGENALAN
PENGENALAN

SYARAT SAH

NIAT
part 1
part 2
part 3

FATIHAH
part 1
part 2
part 3

BACAAN SURAH
part 1
part 2
part 3
part 4

RUKU'
part 1
part 2
part 3

IKTIDAL
part 1
part 2
part 3

ZIKIR
part 1
part 2
part 3
part 4
part 5

BACAAN DUDUK ANTARA 2 SUJUD
part 1
part 2
part 3
part 4
part 5

part 6

BACAAN TAHIYAT AWAL
part 1
part 2
part 3

BACAAN TAHIYAT AKHIR
part 1
part 2
part 3

MARKAH KESELURUHAN
part 1
part 2
part 3



Terjemahan dari surah Al-Ankabut:45

"Bacalah serta ikutlah (wahai Muhammad) akan apa yang diwahyukan kepadamu dari Al-Quran, dan dirikanlah sembahyang (dengan tekun); sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari perbuatan yang keji dan mungkar; dan sesungguhnya mengingati Allah adalah lebih besar (faedahnya dan kesannya); dan (ingatlah) Allah mengetahui akan apa yang kamu kerjakan."

Sembahyang hanya akan "mencegah dari perbuatan yang keji dan mungkar" sesuai dengan ayat Quran diatas seandainya ibadah sembahyang kita diterima oleh Allah. Perlakuan sembahyang yang tidak menurut yang dicontohkan oleh Nabi saw tidak akan diterima Allah. Jikalau sembahyang memang dapat "mencegah dari perbuatan yang keji dan mungkar" seperti ayat diatas, sudah pasti orang Yahudi dan Nasrani menjadi umat terpuji disisi Allah selain umat Islam kerana mereka juga bersembahyang.

Orang Yahudi dan Nasrani serta umat Islam yang bersembahyang tetapi terus menerus mengerjakan perkara mungkar adalah dari golongan manusia yang sesuai dengan hadith berikut:

Mafhum sebuah hadith:

"Ramai orang sembahyang tetapi makin jauh dari Allah"

Bukti kes 1 (dari mulut satu hambaAllah):

Arwah nenek saya adalah kelihatan begitu warak pada. Sembahyang, puasa, zakat, akhlak dan hajinya yang lebih 10 kali menjadikan beliau begitu saya kagumi sejak kecil. Setelah saya mendalami agama Islam barulah saya sedari bahawa jikalau berdasarkan ilmu yang saya pelajari sememangnya nenek saya ini mati dalam kafir kerana melakukan syirik besar. Sejak kecil saya melihat nenek saya pada malam tertentu mengasapkan kemenyan keatas pedang peninggalan dari arwah suaminya. Nenek begitu mempercayai kekuasaan pedang sakti tersebut dan selepas nenek meninggal, anak-anak beliau berkongsi membelanya dan salah seorang anak tersebut pernah berdialog dengan pedang tersebut untuk meminta nombor ekor dan nombor tersebut menang. Anak-anak nenek serta cucunya ramai yang bersembahyang tetapi dalam masa yang sama amat melakukan perkara syirik lainnya selain syirik pedang tersebut..

Rumusan kes 1:

Walaupun nenek hambaAllah ini cukup kuat bersembahyang, ia tidak menghalang dari mengerjakan perkara yang paling ditegah Allah iaitu melakukan syirik. Ini mungkin kerana sembahyangnya tidak diterima Allah kerana sembahyangnya tidak berdasarkan yang dicontohkan oleh Nabi SAW. Perlulah sedar bahawa sembahyang kita walaupun cukup 5 waktu belum pasti mendekatkan diri kita kepada Allah sesuai dengan hadith diatas. Orang yahudi pun rajin sembahyang begitu juga orang nasrani setiap ahad penuh gereja bersembahyang tetapi ibadah ini tidak mendekatkan diri mereka kepada Allah. Semaklah perlakuan sembahyang kita semua adakah ianya seperti yang dicontohkan oleh Nabi saw mudahmudahan ia diterima Allah dan seterusnya sembahyang kita dapat mencegah dari kemungkaran.

Ikhlaskanlah ibadah sembahyang hanya untuk Allah semata-mata.